Friday, 30 November 2012

Mencari jalan menuju ke Syurga (1)


Buku kedatangan pelajar yang baru sahaja selesai diisi ditutup. Pen biru dan merah dimasukkan ke dalam bekas pensel. Huh!. Syarifah Izzati Ayuni ataupun digelar oleh anak-anak muridnya, Ustazah Ayuni mengeluh. Penat. Separuh hari bekerja di Maahad Tahfiz Qiraat melayan anak-anak murid yang mempunyai pelbagai karenah. Jam tangan besi jenama Quartz di tangan kanan sekilas dipandang. Jam menunjukan tepat jam 6.05 petang. Masanya untuk balik ke rumah.
“ Ayuni, hang tak balik ke? “ Ustazah Hafsah. Seorang guru kelahiran Kedah menegur dalam perjalanan keluar dari Ghurfatul Mu’allimat berkenaan. Beg tangan berwarna coklat kemas pegang bersama Buku Kedatangan yang agak tebal di tangan kanannya. Ayuni tersenyum. Mengangguk.
“ Ya kak. Nak balik lah ni. Baru siap isi kedatangan Murid untuk hari ni. “ Ayuni membalas memandang Ustazah Hafsah yang lebih tua beberapa tahun darinya. Ustazah Hafsah membals senyuman Ayuni lalu duduk di kerusi kosong di hadapan meja Ayuni.
“ macam mana? Seronok ngaja kat sini. Muka Ayuni pucat, hang penat ka?” Ustazah hafsah bertanya prihatin.
“ Penat sikit lah kak. Alah, biasalah..hari pertama.”
“ Alah bias tegal biasa ya tak. Oklah Ayuni, Akak cek balik dulu. Nak ambil anak balik dari sekolah.” Ustazah Hafsah meminta diri. Kerusi yang didudukinya tadi dimasukkan balik ke bawah meja.
“ yelah kak. Elok-elok memandu tu..” Ayuni membalas. Segaris senyuman ikhlas diberikan. Mungkin senyuman ini boleh mengurangkan penat yang ditanggunginya sekarang. Ustazah Hafsah mengangguk, lalu menyusun langkah meninggalkan Ghurfatul Mu’allimat. Ayuni memandang ke sekeliling. Ramai guru-guru perempuan sudah pulang ke rumah. Yang tinggal cuma dia dan seorang Ustazah yang agak barumur, mengajar subjek Tajwid.  Ayuni mengemas barang-barangnya, lalu ke pejabat untuk punch card. Kunci motor dikeluarkan dari dalam beg tangannya yang sederhana besar.
‘eh, mesej lah..’ bisik hati Ayuni, selepas terpandang telefon bimbitnya yang berkelip-kelip menandakan mesej telah pun masuk. Punat open ditekan.
From: Zana
Assalamualaikum, Ayuni. Mlm ni kt masjid negeri ada ceramah UAI, nak pergi tak. Kalau nak, malam ni aku dgn Maya ambil kau kat rumah.
‘ Ustaz Azhar Idrus. Nak pergi, tapi…’ butang reply ditekan. Mesej Zana dibalas.
Waalaikumussalam. La, yeke. Aku nak sangat pergi, tapi aku penat sangat ni. Hari ni kan first day aku kerja, tak biasa lagi lah. Kau pergi jelah dgn Maya. Esok bg tau aku, apa pngisiannya ye J ..
Message Sent


“ Assalmualaikum, umi.” Ayuni menyapa uminya yang sedang mencangkung menggembur tanah dalam pasu di halaman rumah mereka. Hajah Mariam menoleh. Matanya dikecilkan, silau agaknya dengan cahaya matahari yang agak terik memancar.
“ waalaikumussalam…” Salam anak sulungnya disambut beserta segaris senyuman. Serampang tangan yang dipegang tidak dilepaskan.
“ Umi, nak Ayuni tolong apa-apa tak?” Ayuni menawarkan pertolongan.
“ Tolong? Tak payah lah. Ha, Ayuni. Tak cerita pun kat umi kan, macam mana kerja?”  Hajah Maryam bertanya. Diajaknya Ayuni duduk di atas kerusi berdekatan di taman itu.
“ Alhamdulillah. Seronok mengajar budak-budak tu. Sekolah tahfiz, baik-baik sikit budaknya. Ada yang tak dengar cakap, tapi tak banyak, sorang dua je. Tapi, kalau diorang tak ada sunyi kelas tu.” Panjang Ayuni bercerita
“Baguslah. Memang cita-cita Ayuni nak jadi Cikgu kan? Tapi Ayuni, ingat pesan umi, budak-budak ni kecil lagi, apa yang Ustazah diorang buat, itu yang diorang ikut..” Ayuni tersenyum dan mengangguk tanda setuju.
Murid-murid tahun 4 Al-Khawarizmi beratur panjang. Masing-masing berebut untuk beratur di hadapan. Tak sabar hendak pulang ke rumah.Ucapan salam sudah pun diberikan. Namun, selagi mereka belum salam tangan Murabbi, mereka tidak dibenarkan keluar kelas.
Ayuni menghulurkan tangan kepada murid-murid 4 Al-Khawarizmi sehinggalah murid yang terakhir. Ayuni mengemaskan barang-barangnya.  Buku Hadith yang baru sahaja digunakan tadi dimasukkan kemas ke dalam beg. Tiba-tiba datang seorang murid perempuan dekat dengan Ayuni.
“ Ustazah.” Panggil murid itu. Ayuni menoleh ke belekang.
“ Eh, Sumayyah. Kenapa tak balik lagi ni?” Ayuni memegang kedua belah bahu murid itu. Badanyya dibongkokkan sedikit supaya dapat melihat wajah Sumayyah.
“ Ustazah, nak tanya. Tadi ustazah cakap pasal aurat kan? Kalau anak perempuan tak tutup aurat, nanti ayah dengan mak yang kena tanggung dosa kan?” Petah Sumayyah berkata.  Ayuni tersenyum. ‘cerdik anak murid aku ni..’ bisik hati kecilnya.
“ ya Sumayyah, sebab tulah kita kena jaga aurat, jaga tingkah laku, jaga semuanyalah, kalau tak, umpama kita tempahkan tiket untuk mak ayah kita masuk ke neraka.” Pesan Ayuni.
“ tapi Ustazah, kalau mak saya yang tak tutup aurat? Saya kena tanggung dosa mak saya lah ye..?”
“ Mmm….”

bersambung...

2 comments: